Berita TerbaruBerita UtamaPolitikRiau

Survei Voxpol Center, Dua Mantan Gubri Bersaing Ketat, Pengamat: Riau Butuh Pemimpin Berani

Cakrawalatoday.com – Kontestasi Pemilihan Gubernur Riau (Pilgubri) 2024 diwarnai dengan munculnya bakal calon kepala daerah dengan berbagai latar belakang. Ada politisi, birokrat, militer, pengusaha, dan lain sebagainya.

Menariknya, berdasarkan hasil survei lembaga Voxpol pimpinan Pangi Sarwi, popularitas dan elektabilitas mantan Gubernur Riau Brigjend TNI (Pur) Edy Natar Nasution sebesar 12,4 persen bersaing ketat dengan Ketua DPD Golkar Riau Syamsuar yang juga mantan Gubri dengan persentase 13,4 persen.

Kemudian disusul Abdul Wahid (anggota DPR RI) 5,4 persen, Syahrul Aidi (DPR RI) 4,0 persen, Muhammad Wardan (mantan Bupati Inhil) 3,3 persen, dan Yopi Arianto (mantan Bupati Inhu) 3,0 persen.

Popularitas dan elektabilitas Mantan Dandrem 031 Wirabima yang berbeda tipis dengan Syamsuar yang juga Mantan Gubri menjadi suatu hal yang menarik. Sebab Balon Gubri dengan tagline BBM (Berani Bela Masyarakat) baru bergerak melakukan sosialisasi dalam dua atau tiga bulan belakangan ini.

Menanggapi hal itu, pengamat politik dari Universitas Lancang Kuning Alexsander Yandra SIP MSi mengatakan masyarakat Riau saat ini membutuhkan pemimpin yang berani dan tegas.

“Riau butuh kepemimpinan yang bersih, jujur dan berani serta punya pengalaman memimpin Riau. Karena itu, perlu orang yang tegas dan punya karisma yang merakyat dan sederhana,” kata Alex kepada wartawan Jumat (24/5/2024).

Alex tak menyebut siapa sosok pemimpin berani dan merakyat yang dimaksud. Namun, dia menilai masyarakat mengetahui siapa sosok tersebut.

“Pemimpin yang punya semangat mendobrak, berani membela masyarakat. Bukan hanya pemimpin yang administratif dan birokratif. Kita tidak butuh lagi pemimpin yang administratif tersebut,” ucap Alex.

Bukan tanpa sebab, saat ini Alex mengatakan Riau berada dalam fase yang harus maju. Menurutnya, pemilih di Riau lebih banyak rasional.

“Pemilih Riau 70 persen rasional, 20 persen dipengaruhi faktor psikologis dan sisanya faktor sosiologis. Artinya di Riau sudah masuk mayoritas pemilih cerdas yang berorientasi pada program visi misi dan track record kandidat,” terang Alex.

Menurut Alex, pemilih yang rasional biasanya memprioritaskan pada pemimpin yang memiliki program, visi misi, trade record serta kompetensi yang dilihat dari pengalaman dalam memimpin Riau.

“Preferensi pemilih Riau yang mayoritas melayu sangat mengidentikan pada pemimpin yang religius, yang dekat dengan para santri, pemilih muda atau mileneal dan Gen Z. Selain itu juga dekat dengan para ulama, tokoh agama, ormas islam, perlu menjadi catatan penting,” kata Alex.

Ia juga menyebutkan, secara politik kesolehan sosial itu menjadi hal yang prioritas bagi pemimpin. Kesolehan sosial yang dimaksud dapat dilihat dari kedekatan pemimpin dengan masyarakat serta sesama koleganya.Selain itu juga pemimpin yang bisa membangun program-program kerakyatan dan antikorupsi.

“Kita lihat, Riau itu butuh pemimpin yang sederhana merakyat, mampu mendobrak ide-ide inovatif untuk Riau. Bukan pemimpin yang hanya menjalankan administratif. Bahkan kita tidak butuh pemimpin yang mencla mencle, harus berani bela masyarakat,” terangnya.

Alex berharap Gubernur Riau terpilih ke depannya selain berani membela masyatakat, juga bisa memimpin demi kepentingan rakyat. *Rls/Abs

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button