Gubernur Riau Syamsuar menerima penghargaan Anugerah Baznas Award 2022 kategori Gubernur Pendukung Gerakan Zakat Indonesia. (Foto: Mediacenter.riau.go.id)

Gubernur Riau Terima Baznas Award

Bagikan :

Cakrawalatoday.com – Gubernur Riau Syamsuar menerima penghargaan Anugerah Baznas Award 2022 kategori Gubernur Pendukung Gerakan Zakat Indonesia dari Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Indonesia. Penghargaan diserahkan langsung ketua Baznas Indonesia KH. Nor Achmad di Hotel The Sultan, Senin (17/1/2022).

Anugerah Baznas Award 2022 ini bersempena dengan peringatan HUT ke-21 Baznas yang dibuka Presiden RI Joko Widodo.

Gubernur Riau Syamsuar dinilai sebagai kepala daerah yang mendukung Gerakan Zakat Indonesia dengan indikator dukungan terhadap regulasi, pendanaan dengan APBD, dan sarana prasarana, juga dukungan penguatan pengelolaan zakat untuk Baznas Provinsi Riau.

“Saya menjabat Bupati (Siak) tahun 2011. Pada waktu itulah Saya mulai menggerakkan zakat ini. Sebelumnya, pengalaman mengumpulkan zakat karena Saya pernah menjadi pengurus Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Provinsi Riau. Dari situlah Saya berniat jika saya diberi amanah memimpin Siak, maka saya akan membenahi terkait pengumpulan zakat ini,” cerita Syamsuar usai menerima penghargaan, seperti diberitakan Mediacenterriau.

Keberhasilannya meningkatkan jumlah penerimaan zakat di Kabupaten Siak ini kemudian ditularkannya pada cakupan yang lebih luas, setelah beliau dipercaya memimpin Riau.

“Setelah menjabat sebagai Gubernur Riau sejak 2019, saya mengadakan pertemuan dengan BAZNAS Riau dan melihat bahwa keberadaan lembaga ini perlu dukungan dari Pemprov Riau. Karena itulah saya pun berkomitmen untuk mendukung penuh BAZNAS selama saya memimpin di Riau ini. Setelah itu saya melakukan pertemuan dengan para pemimpin OPD agar mereka ikut berzakat,” ujarnya.

Syamsuar juga mengatakan, Pemerintah Provinsi Riau sudah menyampaikan kepada seluruh pegawai di Pemprov Riau tentang kewajiban mengeluarkan zakat ini karena telah sampai nishabnya.

Menurut mantan Bupati Siak ini, zakat merupakan kewajiban seorang muslim yang bertujuan untuk membersihkan hartanya. Di samping itu, dengan berzakat, tentunya akan sangat membantu kaum fakir miskin di sekitar kita, yang nantinya akan menciptakan keadilan dan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat.

Ia juga menjelaskan kepedulian terhadap Zakat bukan hanya sebatas pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Baginya, menjaga dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), khususnya di bidang keagamaan adalah hal yang sangat penting. Bersama BAZNAS Riau, beliau meluncurkan program Pulau Santri di dua pulau terluar di Riau.

“Pulau Santri itu hasil pertemuan dengan BAZNAS Riau ketika kami membahas tentang kondisi pulau-pulau terluar di Riau yang mana di pulau itu belum ada pondok pesantren. Di samping itu, pulau terluar ini juga menjadi pintu masuk peredaran narkoba dari Malaysia. Maka perlu upaya agar anak-anak di sana tidak tergoda dengan narkoba ini. Salah satu upaya yang kita lakukan adalah dengan memberi pendidikan agama yang lebih baik selain pendidikan di sekolah formal. Karena itu kemudian dibangun pesantren di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis dan Pulau Mendul di Kabupaten Pelalawan,” papar Gubri.**

Print Friendly, PDF & Email

BERITA TERKAIT

Simak, Ini Prioritas Syamsuar untuk Mendorong Pencapaian Target Pembangunan Riau 2023

Redaksi

Hadiri Rakor Pemerintah Provinsi, Gubri Perjuangkan Kesejahteraan Masyarakat Melalui DBH

Redaksi

Pimpin Rakor Penanganan Covid-19, Gubernur Riau Sampaikan Enam Langkah Antisipasi

Redaksi

Terima Penghargaan dari PWI Pusat di Kendari, Gubri Kenalkan Batik Kuansing

Redaksi

Terima Audiensi Persambi Riau, Gubri Bantu Tempat dan Peralatan Latihan

Redaksi

Gubernur Syamsuar: Saya Ingin Mencetak 100 Ribu Hafiz di Riau

Redaksi